Available courses

Pelatihan Tata Kelola Perikanan

This online Fisheries Governance training was developed from training materials developed by CTC together with EDF. This training aims to provide participants with an understanding of the importance of fisheries governance and how to integrate it into the process of preparing fishery management plans.

This training delivered in Bahasa Indonesia


Pengantar Pengelolaan Perikanan

Pelatihan ini adalah pelatihan tingkat dasar mengenai pengelolaan berkelanjutan, terdiri dari lima unit yang menggunakan alur cerita dalam sebuah perikanan hipotesis dan memberi kesempatan kepada peserta untuk menelaah bersama tantangan-tantangan dalam perikanan serta mengidentifikasi alternatif solusi mengatasi tantangan tersebut.

Modul: Pemantauan Pemanfaatan Sumberdaya Perairan di KKP3K

Resource use monitoring (RUM) adalah metode pemantauan kegiatan sosial ekonomi yang dilakukan dalam kaitannya dengan pengelolaan KK. Pemantauan dilakukan untuk menilai dan memahami berbagai jenis kegiatan yang dilakukan di suatu KK yang berkaitan dengan pemanfaatan sumber daya laut di lokasi tersebut.

Modul: Pengelolaan Wisata Bahari Tingkat Operasional di KKP3K

Perkembangan pariwisata Indonesia di masa depan akan berfokus pada pengembangan wisata minat khusus, yang salah satu dari jenis kegiatan wisata tersebut adalah wisata alam. Hal ini menjadi tantangan tersendiri khususnya bagi pengelola kawasan konservasi, karena sebagian besar potensi wisata alam berada dalam kawasan konservasi.

Modul: Pengumpulan Data Aspek Pemantauan Biofisik Perairan KKP3K

Ilmu biofisika dapat membantu pengelola kelautan memahami status dan tren sumber daya laut dan pesisir yang mereka upayakan untuk dilestarikan. Untuk mengelola secara efektif dan berkelanjutan setiap wilayah pesisir untuk keanekaragaman hayati dan ketahanan pangan, sangat penting untuk memahami, mengukur, dan memantau unsur-unsur biofisiknya.

Modul: Pemantauan Persepsi Masyarakat di Kawasan Konservasi Perairan, Pesisir, dan Pulau-Pulau Kecil (KKP3K)

Pemantauan persepsi dirancang sebagai alat untuk mengukur persepsi masyarakat lokal terhadap pembentukan dan pengelolaan KK. Pengelola KK perlu mendapatkan umpan balik dari masyarakat yang tinggal di dalam dan di sekitar KK agar dapat melakukan pengelolaan adaptif secara efektif dan memastikan bahwa tujuan KK tercapai.

Blue Carbon Unit 2. International Frameworks

International policy applies and enables collective action on global challenges. Common frameworks, global goals, and international treaties are negotiated amongst countries or Parties which sets the course of national or subnational prioritization of local policies and legislation that supports restoration, conservation, or sustainable management implementation. International policies are negotiated at international or regional forums like the United Nations (UNFCCC, CBD, SDG, UNDDR, UN Oceans, etc.) or other international conventions (Ramsar, World Conservation Congress (WCC), etc.). The frameworks or resolutions within these forums or conventions are generally adopted through multilateral negotiations that could result in legal treaties or voluntary commitments.

Restorasi Terumbu Karang Indonesia

Selamat datang di Kursus Pelatihan Online Restorasi Terumbu Karang Indonesia.

Pelatihan online ini tersedia melalui kerjasama Coral Triangle Center (CTC) dan Mars Sustainable Solutions (MSS) dengan dukungan dari Vibrant Ocean Initiatives, Bloomberg Philanthropies. CTC adalah yayasan nirlaba independen dengan tujuan untuk mempromosikan konservasi keanekaragaman hayati laut dan pengelolaan sumber daya laut dan pesisir yang berkelanjutan di seluruh Segitiga Terumbu Karang. MSS adalah tim kecil yang merupakan bagian dari Mars Incorporated yang telah bekerja sejak tahun 2007 untuk mengembangkan solusi sosial, ekonomi, dan lingkungan berkelanjutan yang berdampak positif pada masyarakat pemasok bahan baku penting bagi Mars.

Pelatihan ini menggunakan metode MARRS sebagai contoh utama dengan beberapa materi yang diadaptasi dari pelatihan komprehensif metode MARRS. Tujuan dari pelatihan ini adalah untuk (1) memberikan pemahaman tentang dasar-dasar biologi karang dan ketahanan terumbu karang; (2) berbagi pengetahuan tentang strategi, pendekatan, teknik dan perencanaan restorasi terumbu karang; (3) memahami kegiatan pra dan pasca restorasi.

Sertifikasi penuh dalam metode MARRS dapat diperoleh jika peserta telah menyelesaikan pelatihan online tahap pertama ini, dilanjutkan dengan pelatihan praktik dengan MSS sebagai tahap kedua.

Hak Cipta ©Coral Triangle Center dan ©Mars Sustainable Solutions.